Saturday

Berdiri

***Jangan nak terasa kalau itu bukan hang***



Satu dataran lapang yang bisikan suara atau hembusan nafas sekalian manusiawi boleh berputar bermain angin. Dia berada di situ dengan kehadiran tubuh separa sedar. Ke kiri atau kanan, dia berteman diri seorang kerna yang lainnya cuma bayang-bayang. Bayang-bayang bermain kata mengalahkan nilai permata . Boleh dikata permata dusta menunggu dia jatuh tanpa berkata. 


Lutut dikepak mencium tanah, tangan di ditapak menjadi tiang. Cuba berdiri perlahan. Namun, bayang-bayang berniat mencuit tanpa menyentuh. Niat melihat dia rebah di jamah oleh dia. Maka, musnah misi untuk dia berdiri kerana cuitan ilusi godaan si pendengki. 


Bila kelopak mata di buka dia, jari-jemari menari lembut meliuk hidup. Tubuh kaku terdampar di medan itu. Tadi dia jatuh terduduk, dengan kepala menunduk. Sekarang dia jatuh terbaring mendepa seksa, kepala terdongak terkaku patah.


Untuk berdiri, menapak kaki ke dasar bumi, meluruskan lutut mengadap sekalian manusiawi, ternyata sukar sekali. Istilah nya hanya berdiri.Mudah bagi dia yang matang dan umurnya bukan di bawah minor. Tapi realiti mainan dunia mengajar seperti ini.


"Dia budak mentah yang umurnya hanya dikira bulan-bulan, tulang muda yang meliuk manja untuk mula berseni menunjuk bakti, untuk tak teh tak teh, berdiri sendiri."



2 comments:

Kepala Manchiss said...

dia itu kau. kau juga kita yang cuba jalan jatuh lari..

Nurarnida Sabrina said...

ya.dia itu aku. Aku biasa jatuh berlari. Lebih biasa lagi aku jatuh berdiri ditolak sendiri.