Saturday

Dutch Lady Strawberi





Sejak menjadi janda, sudah lama aku tidak diratah. Sudah lama juga fulus dicari sendiri. Aku gigit bibir sendiri, tahu kena tetap biarkan perut ini diisi. Walaupun tiada lelaki untuk menemani di malam hari, aku bersyukur masih punya aktivis untuk meransang diri sendiri.Maka, marilah aku mulakan. Aku yakin ini tidak dosa, kerana ini cara halal aku mencari rezeki. Cara semula jadi. 


Tak penat ke kau menjual Dutch lady strawberi ini? Buat seorang diri pulak tuh.


Tak apa. Aku kan muda lagi. Lagi pun, ini sahaja aku mampu buat untuk cari makan. 


Aku nak kahwin dengan kau, kau tak nak. Aku mampu .


Tak apalah Ajam. Aku masih mampu bela 2 anak aku nih.


Sampai bila kau nak bekerja jual Dutch Lady Strawberi ini?


Bila aku sudah Menopause. 


Ajam garu kepala. Pelik dengan jawapan aku. Aku biarkan sahaja dia bingung.

**********************************************************************************************************************************


Kaki mulus aku dikangkang. Shower bersuhu suam membanjiri tubuh. Mengalir dan meliuk bebas dari hujung kepala ke hujung kaki. Darah dari vagina itu laju menitik. Tap tap tap. Bunyi darah menitis ke dalam cebok putih.Kali ini kurang hasil, mungkin kerana sudah hari ke tiga.Aku suka cara semulajadi ia keluar. Tapi cara ini hanya dapat dilaksana sebulan sekali. 


8 hari dari bulan ini aku mengerahkan diri mengeluarkan hasil semula jadi dari vagina ini. Kadang-kadang, bila kurang hasil dari Vagina ini, aku tusuk Peria di dapur sedalam mungkin ke diameter Vagina ini. Aku tekan . Tekan. Tekan. Dan aku cabut. Biar darah ini lagi laju mengalir.


Sesudah tugas menghimpun untuk satu bahan. Bahan kedua pula.Aku londehkan sehelai demi sehelai pakaian dari tubuh 36 28 36 ini. Aku buka bra berwarna Pink ini, dan mula bekerja. Tangan lembut ni memerah manja tetek ini. Jari jemari runcing memainkan peranan agar susu ini lebih lancar pengeluarannya. Hasil susu ini agak sedikit. Mungkin perlu bantuan Tok Imam Mat untuk menghisap . Tetapi tidak boleh ditelan, perlu diludah balik ke dalam botol ini.


Siap ramuan-ramuan utama ini. Aku sudah mampu tmbah ramuan yang minor impak nya. Dan bisalah aku tuang ke dalam setiap botol.


Dan bolehlah aku edar Dutch Lady strawberi ini ke setiap rumah di kampung ini.


10 comments:

Johan "Champ" Radzi said...

Dah la susu tu fav aku -,-

Ched said...

selalu beli yg coklat..taktau la plak strawberry ada perisa tambahan.. hehe

PK said...

ajam tak hensem mmg lu tak mau.

gua lebih suka susu putih je, tak goyang dgn strawberi nih.

dochi said...

nasib lah bukan peminat susu -.-
tambah2 yg strawberi .
patut la dutch lady strawberi tak sedap bau .
ada penambah lain rupanya .

Kepala Manchiss said...

pakai straw mau?

Nurarnida Sabrina said...

Agak2 gua kena saman tak pakai nama Dutch lady ni? dengan serta merta gua katakan cerita ini hanya rekaan semata2. HAHHAAHHAHA

Shamsuddin Amin said...

hayal ak bace... haha
wah
unik sgt cara pembuatan
susu tu...^^

Afiq Ah said...

terus tak minat Dutch Lady.

ghost writer said...

demi untuk survival pada kehidupan yang semakin gila,pemikiran juga semakin mengila.ada perkara yang dihalalkan dari banyaknya kegilaan.

Nurarnida Sabrina said...

dean - unik itu emas ilusi. Tak ternilai

afiqah - tak minat? cuba lah rasa. Mungkin perlu report ke polis tentang aktivis kecurian hati.

Ghost - Mesej aku dipahami oleh hang.