Sunday

Sayap tak terlihat.

30 Februari 2099


Rasa segenap konflik Oksigen sama pasangannya Karbon Dioksida.Itu insiden semalam sama Joe.Malam ini, aku bogel bulat kerana Matahari perang sama Bumi dan mula tunjuk bahang marahnya sama manusiawi. Tidak mengapa, bogel bulat ini sensasi kepuasan aku sendiri. Aku buka langkah, buka jendela. Yehaaa! Sekarang aku sudah meletakkan punggung montok ini di atap bumbung rumah. 


Rasa tulang mula meliuk seni menunjuk aksi. Sejuk.Aku tunduk sedikit bawah. Lihat tubuh bogel sendiri. Ah! Tetek ini macam tidak comel lagi. Ini kerja Joe yang gian menghisap . Memang sedap. Tapi rosakkan struktur indah ini. Nasib baik aku cinta. Nasib baik aku sedap. Nasib baik aku puas. Nasib baik. Nasib sangat baik.


Sedang asik merenung jiran hadapan rumah aku yang bermasturbasi sendiri di atap rumahnya bermodalkan aku di atap ini, aku lihat Joe dari langit terbang. Terus aku telan air liur. Glup! Dan Joe juga terbang dengan bogel.Wah, itu 6 inci tergantung. Ghairah aku melihat gula-gula kegemaran aku itu. Sedar terlalu kusyuk melihat itu, aku baru tersedar pelik. Joe tiada sayap dan mampu terbang ke sini. romantis kan Joe? Mesti dia sangapkan aku. 


Mahu ikut aku terbang ke Pluto?  Sana jauh dengan Cik Matahari. Kita akan lebih sejuk. 


Tapi aku tiada sayap. Macam mana mahu ikut terbang sekali?


Aku juga tiada sayap. Tidak mengapa. Peluk belakang aku. 


Aku akur.Joe tahu aku lambat mencapai Orgasm mungkin. Sebab itu mahu ke Pluto. Mungkin Joe suka projek kali ini jadi lagi unik. Lagi special. 300 hari kami terbang.Aku masih dibelakang tubuh Joe.Sampai di Pluto, kami bermula. Kali ini Joe semacam. Dibaringkan aku, digigit-gigit leher aku. Berdarah meleleh. Bila darah meleleleh, Joe gomol leher aku dengan jambang dia. Rasa tajam-tajam manja itu cucuk. Tak sudah dengan itu tetek atau Joe gemar menggelar tetek ini kembar pula diserang. Selalu dihisap dan digigit manja. Tapi kali ini disedut, digigit rakus dan diludah.Pedih gila babi. Belum sempat langkah seterus. Aku protes. Menolak. 


Aku mahu balik ke Planet Bumi. Joe mengarah aku terbang sendiri. Aku gagahkan kerana sudah menyesal ke Pluto. Dan aku jatuh.  Aku lihat Joe semakin kecil saiznya, dan aku semakin ke bawah , kembali ke planet Bumi. Aku mewarisi saka Nenek Jaja, maka aku masih hidup. 222 hari kemudian Joe ketemu aku di atap bumbung rumah. Aku mula berbicara. Tangan aku memeluk tubuh sendiri.Kali ini aku berpakaian. Bra sama spender. Paling sopan aku rasa.


Kenapa buat begini? 



Lu bikin gua sudah jatuh hati. Ok. Mari kita selesaikan. Cangkul. Gali. Mula pahat. Dan simen. Keras dan beku. Selesai. Hanya jatuh hati.Jatuh cinta nanti aku bisa mati sebab tak mungkin aku ada hati untuk perempuan cenggini

Jari telunjuk di hala kepada aku tika bibir Joe menyebut cenggini. Aku paham kenapa Joe mampu terbang. Dan aku tidak. 

Joe empunya sayap tak terlihat.

16 comments:

pencaci jalanan said...

berani

Kepala Manchiss said...

pahatkan sayap yang benar pada belakang joe..dan biar dia datang meradang terbang tak pulang..

eyka said...

sukee :)

Anonymous said...

cerpen lucah. mcm mana underage nak baca novel hg? =(

_nurul husain_

EL MARIACHI said...

aku dari planet saturn yang bernama Gaban...

Nurarnida Sabrina said...

pencaci - naif sebenarnya

kepala - tak perlu sebegitu baik. Aku punya taring xkelihatan. Guna cara itu

eyka - gracias

cik anonymous - sebab itu kena cari publisher yg menghalalkan semua ni. Alah, undrage pun otak klh upper age skrg

el - planet saturn? balik lah Bumi. Bumi terbaik

Kamil Kahar said...

haha...perasaan aku berbisik cerpen ni pelik...hati aku plak berdebar2 laju...otak aku plak pikir cerpen ni lucah...tp bwah plak x rase pape yg menghairahkan...

so perasaan, hati dan otak aku menipu aku la ye... O.o

Nurarnida Sabrina said...

Tidak menipu kamil. Hanya main2 ligan2 nak tentukan arah tuju antara mereka.

Monster Globalisasi said...

cayalah...

Nurarnida Sabrina said...

Percayalah Monster.Hahahaha

suffiakmal said...

pandai kau bermain bahasa. saat ku rasakan ghairah namun dipatahkan menjadi sakit apabila diperlakukan joe sebegitu.

run aziluz said...

hey, aku suka menulis jugak! tapi aku dah takde idea., haha. teruskan menulis! thanks singgah blog aku yg camtaek tu

Shamsuddin Amin said...

terigt lagu Ning...
sepasang sayap x terlihat....^^

Nurarnida Sabrina said...

suffi- itu baru sakit biasa

run - aku pun jrg menulis. Sama2

Dean - lagu siapa?

Mr. Rilek™ said...

terbaikkkkkkk..

Nurarnida Sabrina said...

trimas mr rilek