Sunday

ilse


Ilse nama si saudari yang raut wajah seperti bidadari dan berbau badan seperti syurgawi. Ilse teman wanita baru aku yang janjinya kami begini.

Kalau curang, jangan biar terbongkar. Kalau menipu, jangan biar dijumpa kebenaran. 

Raut wajah Ilse selalu dilunturkan oleh luka-luka di badan Ilse. Aku teman lelaki prihatin, maka aku bersikap gentleman. Aku soal kenapa , tidak di jawab malah di senyum dan di peluknya aku. Aku ajak ke hospital berjumpa tuan doktor, di tolak mentah-mentah kerana katanya ubat dia aku. Solusinya bagaimana? Aku malas biar otak berputar-putar dan berbisik sendiri, You are beautiful just the way you are. Biarlah perban melekat di luka-luka mu tanpa ku tahu asal usulnya.

Malam itu aku temankan Ilse di kondo mewahnya. Katanya, bintang malam itu kurang gemerlapnya, kurang kuantitinya, kurang juga seleranya untuk dijadikan bintang santapan indah lelap nya. Aku layan sahaja kehendak manja seorang kaum hawa yang ternyata mengada-ngada. Tak apa, hadiah menemani sudah pasti menanti di kamar hujung sudut bersegi. Tak apa, jangan gelojoh. Malam masih muda. Kita tonton cekerarama dahulu ya? Sedang asyik aku letakkan fokus kepada layar kaca tv, aku terasa bahuku berat. Aku tahu, sudah terlelap teman wanita aku. Aku biarkan sahaja bahu aku menjadi pelapik kepada kepala Ilse. Hancur angan-angan bermaharajalela di ranjang.

Aku cuba sentuh dan membelek-belek perban yang melitupi luka Ilse ketika dia terlelap itu. Aku ingin buka dan lihat luka bagaimana yang selalu dia tutupi dari aku? Belum sempat aku membuka balutan kemas itu, Ilse terbangun dan menjerit.

Kamu nampak budak perempuan yang mati itu? Nampak lagi seorang yang sekerat keadaan badannya? Dan nampak yang masih aman keadaannya?  Kalau kau berani sentuh dan buka balutan luka ini, aku buat kamu seperti yang pertama. MATI. 

Aku bingung melihat jari-jari yang ditunjuk kepada ruang-ruang kosong yang ternyata tiada manusiawi wujud.
Betul kata Sebastian, bekas teman lelaki Ilse dan bekas sahabat aku.

" Ilse memakai perban pada luka-luka di tubuh, tetapi tidak pernah ada seorang mahkluk yang bisa memeriksa luka itu."

Kami putus dan aku biar Mulkey , teman akrab aku pula menguji penyataan Sebastian.

12 comments:

Afiq Ah said...

ada sadisnya.

dochi said...

mental .

penjajah minda said...

kesian ilse.mesti dia tertekan.

delarocha said...

mengheret kisah lalu...

syafiq mohamad said...

kasihan ilse

Kepala Manchiss said...

dia boleh berubah wajah..bertukar suara.ini bukan cerita hantu. kehkehkeh

Kepala Manchiss said...

jantan tu tak thrill. layan la dulu. belum mati lagi dah takut.

Ahmad Fauzi Aryaan (A.F.A) said...

indah penulisan ni..puitis..

Asrul "iLham" Sany said...

penulis jugak?

;D

Monster Globalisasi said...

nice..

Nurarnida Sabrina said...

afiqah - sadis bagi sesetengah. bahagia bagi sesetengah

dochi - tidak.

penjajah & syafiq - kasihan lagi orang disisi ilse.

kepala manchis - dia suka layan dgn yang dah mati kot.baru thrill. Necrophille. LOL

ahmad - indah penulisan, hina mesej nya.

asrul - penulis tak bertauliah

monster - trimas

Nurarnida Sabrina said...

delarocha - kisah lalu yg masih tersimpul rapi