Thursday

Pilihan




Bila retakan itu terjadi secara sengaja atau tidak, cahaya menembusi. Segala teori di paut bercampur secara logik akal atau tidak, meredah ruang yang ada. Mencapai satu tujuan yang belum tentu sukses mahu kecundang, Yakin menapak. Segalanya terpulang. Kerana di hujung itu ada manusiawi sedang memerhati dari jauh. Manusiawi yang masih turun naik berombak dadanya, setia menunggu. Kamu boleh pergi dekat lalu menyapa dan bertanya segala rahsia. Sama ada mahu hitam atau putih? Mahu tinggi atau rendah? Mahu hujung atau pangkal? Mahu secebis atau selonggok?

Dia itu kamu. Dia hidup mengguna nafas kamu. Pilih. 



5 comments:

penjajah minda said...

terlalu.sukar.buat pilihan.

Shamsuddin Amin said...

Lori2,
tyr empat putus sambungan...
sori2,
bru dapat balas kunjungan...^^

btul tu...
klo x tanye, mane nak tau kan...^^

PK said...

'dia' menunggu dengan sabar. lebih sabar dari aku agaknya.

Kepala Manchiss said...

pilih lah sementara pilihan masih boleh dibuat.

Nurarnida Sabrina said...

penjajah - terlalu susah , bila banyak disajikan dengan pilihan yang agak interrupt

dean - tanya diri sendiri

pk- dia ikut kamu pk

kepala manchiss - masih memilih