Sunday

Leben

                                   
Berharap bintang-bintang datang dan menjilat tubuh aku serakus mungkin. Biar aku rasa bersinarnya cahaya tubuh longlai ini. Berharap bulan berpaksi tegak di atas kepala. Biar keajaiban turun dari bulan boleh aku tadah dengan lidah dan telan.

Mana pergi semangat pujaan roh budak separa matang itu? Aku mahu di rasuk dia. Aku rela. Menjadi aku lebih bahagia? Atau menjadi mereka-mereka yang butuh pelbagai benda dalam proses menjadi manusiawi? Kadang-kadang, atau bila-bila kita perlu tadah tangan dan biarkan segenap daerah pautan pasrah jatuh dan kita masih mampu tersenyum.

Tersenyum kelat tentang tahi yang jatuh dari langit mahupun tersenyum puas warna-warna pelangi menyiram kita, kita tetap perlu senyum. Kalau rembesan tahi kita dapat, sucikan. Kalau abstraknya warna pelangi yang kita mandi, terus mandi hingga luntur segala dan tadah lagi. 

Kalau boleh berselisih dengan orang di jalanan dan kita boleh bertukar tempat guna sistem barter, hidup kita tidak 'HIDUP' lagi. Terus hidup . Teruskan.


12 comments:

Johan 'Champ' Radzi said...

Hidup kita lebih berharga. Oleh itu jangan sekali kali kita tukarkan.

CassiaSiamea said...

teruskan hidup
walaupun perit
senyum saja...
supaya ia dapat menyembuhkan hati yg lara..

Waqheh said...

hidup ini perjalanan yg amat sukar dan perlu saling kait mengait - rokok sebatang-

ghost writer said...

kita tetap perlu senyum.sebab itulah satunya yang kita masih ada sekalipun kita sudah hilang keajaiban..

untuk hidup?jalani rutinnya.

Cangkul Emas said...

hidup itu suatu yang abstrak.


~corakkannya~

adysuR said...

Ya. Selagi hidup teruskan langkah walau payah.

19 juga ya. sebaya lah kita. btw, terima kasih merayau di rumah ku yg tak seberapa itu ;)

fadlisabri said...

visit here frm Egypt~

http://www.coretanfadlisabri.blogspot.com/

fz said...

Berharap bintang-bintang datang dan menjilat tubuh aku serakus mungkin.

aku suka ayat ni

nyOng.is.me said...

gua cuba hadam ini cerita... memang pantas gua perlukan bintang, bulan dan tahi untuk hidup!

Nurarnida Sabrina said...

johan - sebab itu aku masih dengan hidup aku.

cassia - ya, senyum palsu tetap membantu.sebab namanya senyum

waqheh - surya cukup.

ghost - sedang jalani rutinnya yg suka main2 dgn aku.nakal.

cangkul - ada corak yg terlalu sarat.

adsyur - no biggie

fz - trimas

nyong - :)

penjajah minda said...

selagi namanya hidup.palat? kelat? hadap je.

Nurarnida Sabrina said...

aku tengah hadap lah ni. dah rasa habis kelat