Saturday

Langit senja Lea amati saat hati leka bermain seorang diri.Lea renung ke dalam cahaya micro micro yang terselit rapi di cahaya cahaya gah. Dan saat mata sedikit tertutup, Lea sedar rasa panas cahaya yang mula menggelodak di genggaman tangan rapat dia. Bau maskulin Lea sedut dan bila Lea buka mata, ternyata ada Lan. Lan rangkul pinggang Lea, ukir senyum dan mula bicara.


Sayang, apa yang kau harap dari aku?


Aku harap hujan turun lebat malam ini. Dan hujan itu campuran baja terbaik, supaya bunga bunga segar bugar yang baru tumbuh mampu menggantikan aku. bunga yang layu. 


Lan angkat kening dan Lea masih dengan muka serious.


"Aku harap wujud  satu sisi dunia lain, di mana hati kau tak pernah mati untuk aku. Supaya aku tak kan pernah mampu buka bicara bahawa hati kau sudah mati untuk aku di dunia ini walaupun itu hakikatnya bukan si bunga yang layu dan makin layu?"  Lan berbisik sendiri dan berlalu pergi. 






Gigit bibir kau. Ingatkan diri kau, itu hanya mengingati, bukannya rindu. Dan sekarang, senyum kembali. - 11.37 p.m





14 comments:

Hakeem Yusof said...

tiga kali jugak aku baca nak bagi paham.

susunan blog ni simple. aku suka :D

perempuan said...

Ya, aku ingat itu. :)

monologtinism said...

sakitla bibir. ish

Waqheh said...

lama aku tak meneran taik disini beb...

penjajah minda said...

sekarang aku banyak ketap gigi.haishh

ghost writer said...

hujan sekarang tak berapa bagus,terlalu banyak campuran kimia.

ixora einstein said...

Lea: sesungguhnya hati aku telah mati untuk kau.

Si Psikopat Sadis Seksual said...

Bunga Iris teraniaya takkan layu. Ah, taik tak mau keluar.

Salam kenal.

Kepala Manchis said...

senyum sementara hujan masih sedang lebat

fz said...

harap bukan hujan air mata

Cangkul Emas said...

patut la tempat aku asyik hujan jer..

haikal blank said...

walau apa pun, bau selepas dan semasa hujan itu tetap bau yang paling enak dihayati. haha

Mehmed - said...

terbayang-bayang? pukulan cinta..terpukul..Ahaks!

venus said...

hmmm dari mengingati lah timbulnya rindu. ah~