Wednesday


Singkatnya nafas kau melawan dengus nafas panjang aku 
Kaburnya nafas kau dengan kabus tebal nafas aku



Itu saat cacatnya kau. Kau tahu kau tidak perlu sebegitu. Kembalilah sempurna seperti kau. Baru kau akan lupa rasa gembira bila kau dan aku.  Dan terus sempurna sebegitu. 


3 comments:

ghost writer said...

masih dengan kesempurnaan. :)

delarocha said...

saling melengkapi

(the naked writer) said...

sempurna. wujudkah?