Saturday

Membaca nota derita sambil sedang menggaru hidung ( mancung biasa-biasa ) untuk rasai kepuasan tentang apa itu kegatalan. Tidak puas lagi sebenarnya gatal itu aku rasa, aku panjangkan jari mengusap pipi ( tembam biasa- biasa ) untuk rasai kekenyalan tentang apa itu rasa kecomelan. Beralih pula ke dahi ( luas biasa - biasa ) untuk rasai  tentang apa itu keluasan.

Semua rasa biasa-biasa. Tapi otak mahu ekstra biasa. Puasa ini benda biasa-biasa. Umat Islam biasa-biasa berpuasa.

Soalnya , apa yang ekstra biasa?

" Hari raya "





5 comments:

the malay male said...

nikmat korek hidung memang luar biasa

penjajah minda said...

aku komen pun biasa-biasa saja-lah.hehe nak duit raya datang umah.

pembaris said...

Semoga kita semua kembali kepada fitrah.selamat hari raya

Kepala Manchis said...

pekena lemang periuk kera la baru ekstra biasa.

Mehmed - said...

raya pun aku rasa biasa-biasa.baju lama dengan bajet yang kurang dari biasa.tapi puasa aku sangat rasa luar biasa.kenapa? rasa kita tak pernah sama.

biasalah..Ahaks!

salam raya.